Lambang, Bendera, Tanda jabatan, Papan Nama dan Stempel Saka Bhayangkara

Bhayangkara berarti penjaga, pengawal, pengaman atau pelindung keselamatan bangsa dan negara. Sedangkan Kebhayangkaraan adalah kegiatan yang berkaitan dengan pertahanan dan keamanan negara dalam rangka menjamin tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945 dan melindunginya terhadap setiap ancaman baik dari luar maupun dari dalam negeri.

Satuan Karya Pramuka Bhayangkara disingkat Saka Bhayangkara adalah wadah pembinaan bagi Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega dalam meningkatkan pengetahuan dan keterampilan praktis di bidang Kebhayangkaraan yang berguna bagi diri pribadi, keluarga, dan lingkungan serta dapat dikembangkan menjadi lapangan pekerjaan.

Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Kamtibmas) adalah suatu kondisi dinamis masyarakat sebagai salah satu prasyarat terselenggaranya proses pembangunan nasional dalam rangka tercapainya tujuan nasional yang ditandai oleh terjaminnya kemanan, ketertiban dan tegaknya hukum, serta terbinanya ketentraman, yang mengandung kemampuan membina serta mengembangkan potensi dan kekuatan masyarakat dalam menangkal, mencegah dan menanggulangi segala bentuk pelanggaran hukum dan bentuk-bentuk gangguan lainnya yang dapat meresahkan masyarakat.

Materi pada halaman ini berdasarkan PP Saka Bhayangkara 159 Tahun 2011 yang dikeluarkan oleh Kwarnas Gerakan Pramuka. Dan gambar yang kami berikan juga bersumber dari Petunjuk Penyelenggaraan tersebut. Halo Pramuka susun sedemikian rupa sehingga dapat memudahkan kakak-kakak dalam memhami tentang Lambang, Bendera, Tanda Jabatan, Papan Nama dan Stempel Saka Bhayangkara

Silahkan disimak materinya di bawah ini :

1. Lambang
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 159 TAHUN 2011
GAMBAR LAMBANG
SATUAN KARYA PRAMUKA BHAYANGKARA
a. Bentuk
Lambang Saka Bhayangkara berbentuk segi lima beraturan dengan panjang masing-masing sisi 5 cm.

b. Isi lambang Saka Bhayangkara terdiri atas:
  • 1) PERISAI, dengan ukuran gambar:
    • a) sisi atas = 3,5 cm
    • b) sisi miring atas kiri = 1 cm
    • c) sisi miring atas kanan = 1 cm
    • d) garis tegak tinggi = 8 cm
    • e) garis tengah mendatar = 8 cm
  • 2) BINTANG TIGA, masing-masing dengan garis tengah 0,5 cm
  • 3) OBOR, dengan ukuran gambar:
    • a) tangkai panjang = 1,5 cm
    • b) tinggi nyala api = 1 cm

c. Gambar lambang Gerakan Pramuka, berupa dua buah Tunas Kelapa dan simetris, dengan ukuran:
  • 1) garis tengah kelapa = 1 cm
  • 2) tinggi tunas = 2 cm
  • 3) panjang akar = 0,5 cm

d. Tulisan dengan huruf kapital yang berbunyi SAKA BHAYANGKARA

e. Warna
  • 1). Warna dasar lambang Saka Bhayangkara MERAH
  • 2) Warna dasar perisai bagian atas KUNING dan bagian bawah HITAM
  • 3) Warna Tunas Kelapa KUNING TUA
  • 4) Warna Obor:
    • a) Nyala api MERAH
    • b) Tangkai obor bagian bawah PUTIH
    • c) Tangkai obor bagian atas HITAM dan ditengahnya ada GARIS PUTIH
  • 5) Warna tiga bintang KUNING TUA
  • 6) Warna tulisan HITAM
  • 7) Warna bingkai HITAM dan lebar bingkai 0,5 cm

f. Arti Kiasan Lambang Saka Bhayangkara
  • 1) Bentuk segi lima melambangkan falsafah Pancasila.
  • 2) Bintang tiga dan perisai melambangkan Tribrata dan Catur Prasetya sebagai Kode Etik Kepolisian Negara Republik Indonesia.
  • 3) Obor melambangkan sumber terang sejati.
  • 4) Api yang cahanya menjulang tiga bagian melambangkan Triwikrama (tiga pancaran cahaya) yaitu :
    • a) Kesadaran;
    • b) Kewaspadaan (Kawaskitaan);
    • c) Kebijaksanaan.
  • 5) Tunas Kelapa menggambarkan Lambang Gerakan Pramuka dengan segala arti kiasannya.
  • 6) Keseluruhan Lambang Saka Bhayangkara mencerminkan sikap perilaku dan perbuatan anggota Saka Bhayangkara yang aktif berperan serta membantu usaha memelihara dan membina tertib hukum dan ketentraman masyarakat, guna mewujudkan Keamanan dan Ketertiban Masyarakat, yang mampu menunjang keberhasilan pembangunan, serta mampu menjamin tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia yang bersendikan Pancasila dan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

g. Pemakaian
  • 1) Tanda Saka Bhayangkara dipakai oleh anggota Saka Bhayangkara, Dewan Saka Bhayangkara, Pemimpin dan Wakil Pemimpin Krida, Pamong Saka Bhayangkara, Instruktur Saka Bhayangkara, Pimpinan Saka Bhayangkara dan Majelis Pembimbing Saka Bhayangkara.
  • 2) Tanda Saka Bhayangkara dikenakan/dipakai pada waktu mengikuti kegiatan kepramukaan, dan selama yang bersangkutan masih aktif sebagai anggota Saka Bhayangkara.
  • 3) Tanda Saka Bhayangkara ditempatkan pada lengan baju sebelah kiri sedangkan pada lengan baju sebelah kanan ditempatkan tanda lokasi.

h. Tanda Krida Saka Bhayangkara
  • 1) Tanda Krida adalah tanda pengenal satuan terkecil dalam Saka Bhayangkara yang mendalami keterampilan tertentu.
  • 2) Tanda Krida Saka Bhayangkara berbentuk segi empat dengan ukuran 4 x 4 cm dengan gambar dan tulisan menurut bidang kegiatan krida masing-masing dalam Saka Bhayangkara.
  • 3) Tanda Krida ditempatkan pada lengan baju sebelah kiri di bawah Tanda Saka Bhayangkara.
  • 4) Tanda Krida Saka Bhayangkara dikenakan/dipakai pada waktu mengikuti kegiatan kepramukaan, dan selama yang bersangkutan masih aktif sebagai anggota Saka Bhayangkara.
  • 5) Tanda Krida Saka Bhayangkara hanya dikenakan/dipakai oleh anggota Krida yang bersangkutan dan tidak dikenakan/dipakai oleh Pamong Saka Bhayangkara, Instruktur Saka Bhayangkara, Pimpinan Saka Bhayangkara dan Majelis Pembimbing Saka Bhayangkara.

i. Tanda Kecakapan Khusus
  • 1) Pimpinan Saka Bhayangkara dapat mengusulkan pengadaan Syarat dan Tanda Kecakapan Khusus (TKK) kepada Kwartir Nasional dengan memperhatikan prosedur dan ketentuan yang berlaku dalam Gerakan Pramuka.
  • 2) Pemberian dan rekomendasi TKK:
    • a) Pamong Saka Bhayangkara dapat memberikan TKK kepada anggota Saka Bhayangkara setelah yang bersangkutan dapat menyelesaikan SKK yang diberikan oleh Instruktur yang bersangkutan.
    • b) Pamong Saka Bhayangkara dapat memberikan rekomendasi pemakaian TKK kepada Pramuka di luar Saka Bhayangkara setelah yang bersangkutan dapat menyelesaikan SKK yang diberikan oleh Instruktur.
  • 3) Pengusulan macam dan jenis SKK dan TKK tersebut diatas, disesuaikan dengan petunjuk penyelenggaraan yang berlaku.


2. Bendera
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 159 TAHUN 2011
GAMBAR BENDERA
SATUAN KARYA PRAMUKA BHAYANGKARA
  • a. Bendera Saka Bhayangkara berbentuk empat persegi panjang berukuran dua berbanding tiga.
  • b. Pada bendera saka, berisikan lambang Saka Bhayangkara dengan ukuran lambang Saka Bhayangkara disesuaikan panjang dan lebar bendera, sekitar 1/2 lebar bendera, untuk tulisan 1/10 lebar bendera.
  • c. Tulisan SAKA BHAYANGKARA dengan huruf kapital (warna hitam).
  • d. Warna dasar bendera kuning.
  • e. Ukuran
    • 1) Tingkat nasional, 200 cm x 300 cm 
    • 2) Tingkat daerah, 150 cm x 225 cm 
    • 3) Tingkat cabang, 90 cm x 135 cm 
    • 4) Tingkat ranting, 60 cm x 90 cm 
  • f. Tiang bendera untuk masing-masing tingkat disesuaikan dengan ukuran bendera.

3. Tanda Jabatan
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 159 TAHUN 2011
GAMBAR TANDA JABATAN
SATUAN KARYA PRAMUKA BHAYANGKARA
Tanda jabatan Saka Bhayangkara adalah tanda pengenal yang menunjukkan jabatan dan tanggung jawab seseorang dalam lingkungan Saka Bhayangkara.

a. Bentuk, Warna dan Isi
  • 1) Tanda Jabatan Dewan Saka Bhayangkara berbentuk roda gigi dengan 10 buah roda gigi dengan warna dasar biru dan dikelilingi warna kuning emas, ditengahnya terdapat gambar perisai lambang Saka Bhayangkara di dalam lingkaran awal berwarna biru.
  • 2) Tanda Jabatan Pimpinan Saka Bhayangkara berbentuk lingkaran dengan sinar berpancar dari pusat menuju keluar, pada bagian tengahnya terdapat gambar perisai lambang Saka Bhayangkara dan sebelah dalam dari lingkaran luar bertuliskan ”GERAKAN PRAMUKA” dan gambar tunas kelapa, adapun warna dasar tanda jabatan masing-masing tingkat sesuai berikut:
    • a) Tingkat Nasional berwarna kuning.
    • b) Tingkat Daerah warna merah.
    • c) Tingkat Cabang warna hijau.
  • 3) Tanda jabatan Pamong Saka berbentuk lingkaran dengan sinar berpancar dari pusat menuju keluar, pada bagian tengahnya terdapat gambar perisai lambang Saka Bhayangkara dan sebelah dalam dari lingkaran luar bertuliskan ”GERAKAN PRAMUKA” dan gambar tunas kelapa, dengan warna dasar coklat.
b. Pemakaian
  • 1) Tanda jabatan dipakai tepat di tengah saku kanan baju seragam Pramuka putra, atau di dada kira-kira di tempat yang sama pada baju seragam Pramuka putri
  • 2) Tanda jabatan dipakai selama yang bersangkutan melakukan tugas sesuai dengan jabatan tersebut.
  • 3) Bila yang bersangkutan berhenti dari jabatan yang diberikan kepadanya, maka tanda jabatan tersebut dinyatakan tidak berlaku lagi dan tidak dibenarkan dipakai pada pakaian seragam Pramuka.

4. Papan Nama
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 159 TAHUN 2011
GAMBAR PAPAN NAMA
SATUAN KARYA PRAMUKA BHAYANGKARA
  • a. Bentuk
    • Papan Nama Saka Bhayangkara berbentuk empat persegi panjang
  • b. Ukuran: 
    • 1) Sanggar : 1,50 x 0,60 m 
    • 2) Pimpinan Saka : 
      • a) Tingkat Nasional 3,00 x 1,20 m 
      • b) Tingkat Daerah 2,50 x 1,00 m 
      • c) Tingkat Cabang 2,00 x 0,80 m 
  • c. Contoh Tulisan
    • 1) Sanggar Satuan Karya Pramuka Bhayangkara, Jakarta Selatan.
    • 2) Pimpinan Satuan Karya Pramuka Bhayangkara Tingkat Nasional/Daerah/Cabang.
  • d. Warna
    • 1) Bidang lambang: 
      • a) Dasar : sesuai warna dasar bendera Saka Bhayangkara 
      • b) Gambar : Gambar lambang berupa silhuet (bayangan) Tunas Kelapa 
    • 2) Bidang huruf 
      • a) Dasar : Coklat Muda 
      • b) Huruf : bentuk huruf kapital cetak biasa, tanpa kaki dan bayangan serta tebal tipis, warna hitam. 
  • e. Besarnya gambar dan huruf disesuaikan dengan ukuran papan nama.
  • f. Pemasangan: 
    • 1) Papan nama dipasang, didirikan atau digantung di muka gedung tempat sekretariat bekerja. Agar diusahakan dan dipilih tempat yang mudah terlihat bahkan menarik perhatian orang yang melewati gedung tersebut. 
    • 2) Ketinggian pemasangan dari batas bawah papan nama sampai ke permukaan tanah 1,50 m.

5. Stempel
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 159 TAHUN 2011
GAMBAR STEMPEL
SATUAN KARYA PRAMUKA BHAYANGKARA
Pimpinan Saka Bhayangkara dapat membuat stempel, sebagai berikut:
  • a. Bentuk: Empat persegi panjang tidak bersudut
  • b. Isi: Gambar lambang berupa silhuet (bayangan) Tunas Kelapa.
  • c. Ukuran:
    • 1) Tinggi : 44 mm
    • 2) lebar dalam : 29 mm
    • 3) lebar luar : 32 mm

Demikian artikel kami tentang Lambang, Bendera, Tanda jabatan, Papan Nama dan Stempel Saka Bhayangkara, semoga bermanfaat. Jika kakak ingin mendownload PP Saka Bhayangkara terbaru, silahkan kunjungi halaman ini :Petunjuk Penyelenggaraan (PP) Saka Bhayangkara - Download Pdf

Terimakasih atas kunjungan kakak ke blog Halo Pramuka, silahkan cari artikel menarik lainnya diblog ini. Salam Pramuka!

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon