Tata Cara Upacara Pelantikan Penegak Bantara dan Laksana

Upacara pelantikan merupakan serangkaian upacara dalam rangka memberikan pengakuan dan pengesahan terhadap seorang calon Penegak dan Penegak Bantara atas prestasi yang dicapainya.

Upacara pelantikan bertujuan agar para calon Penegak dan Penegak Bantara yang dilantik mendapat kesan yang mendalam atas hasil usaha yang dicapainya, dalam upaya membentuk manusia yang berkepribadian, berbudi pekerti luhur, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, peduli pada tanah air, bangsa, masyarakat.

Sebelum anggota Pramuka Penegak dilantik, mereka harus menyelesaikan proses pengujian SKU Penegak. Cara pengujian yang baik dan benar seperti apa?, bisa di baca disini: Cara Pengujian SKU Golongan Penegak Bantara Laksana


a. Administrasi dan Perlengkapan Upacara
  • 1) Menyususn rencana dan acara pelantikan (susunan prosesi pelantikan) 
  • 2) Undangan untuk orang tua, Mabigus, dan pembina yang lain 
  • 3) Perlengkapan upacara: 
    • a) Bendera (Merah Putih, Cikal, WOSM, Bendera Ambalan) 
    • b) Pusaka Ambalan 
    • c) Tanda Pelantikan 
    • d) Meja Kursi (secukupnya) 
    • e) Pakaian Adat Pemangku Adat 
    • f) Perlengkapan Adat yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing Ambalan 

Baca juga Contoh Jadwal Penempuhan dan Pelantikan Bantara

b. Pelaksanaan Upacara Pelantikan Calon Penegak Menjadi Penegak Bantara
Upacara Pelantikan Calon Penegak menjadi Penegak Bantara, tidak boleh dihadiri Calon Penegak lainnya. Pelaksanaannya diatur sebagai berikut :
  • 1) Sangga Kerja menyiapkan perlengkapan upacara. 
  • 2) Calon Penegak yang akan dilantik diantar oleh pendamping kanan dan pendamping kiri ke hadapan Pembina Penegak. 
  • 3) Pembina minta penjelasan kepada pendamping kanan dan pendamping kiri mengenai watak dan kecakapan calon. 
  • 4) Pendamping kanan dan pendamping kiri kembali ke sangganya. 
  • 5) Sang Merah Putih dibawa petugas ke sebelah kanan depan Pembina, anggota Ambalan memberi penghormatan dipimpin oleh Pradana/Petugas. 
  • 6) Tanya jawab tentang Syarat-syarat Kecakapan Umum antara Pembina dan calon. 
  • 7) Pembina memimpin doa sesuai dengan agama dan kepercayaan masing-masing. 
  • 8) Ucapan janji Trisatya dituntun oleh Pembina Penegak, dengan jalan memegang ujung Sang Merah Putih dengan tangan kanan yang ditempelkan di dada kiri tepat dengan jantungnya. Kemudian disusul dengan penyematan Tanda Penegak Bantara oleh calon Penegak sendiri. 
  • 9) Penghormatan ambalan kepada Penegak Bantara yang baru dilantik. 
  • 10) Ucapan selamat dari anggota ambalan. 
  • 11) Pendamping kanan dan pendamping kiri menjemput Penegak Bantara yang selesai dilantik untuk kembali ke sangganya. 

c. Pelaksanaan Upacara Kenaikan Tingkat Dari Penegak Bantara Menjadi Penegak Laksana 
Upacara Kenaikan Tingkat dari Penegak Bantara menjadi Penegak Laksana dilakukan sebagai berikut:
  • 1) Pradana atau Pembina Penegak mengumpulkan anggota ambalan. 
  • 2) Penegak Bantara yang akan naik tingkat diantar oleh pendampingnya ke hadapan Pembina Penegak. 
  • 3) Pembina meminta pernyataan pendamping mengenai perkembangan watak dan kecakapan yang bersangkutan. 
  • 4) Para pendamping kembali ketempat. 
  • 5) Tanya jawab tentang Syarat-syarat kecakapan umum yang telah diselesaikan antara Pembina dan Penegak Bantara yang akan dilantik. 
  • 6) Sang Merah Putih dibawa oleh petugas ke sebelah kanan depan Pembina Penegak. Waktu Sang Merah Putih memasuki tempat upacara, anggota ambalan member penghormatan dipimpin Pradana atau petugas. 
  • 7) Pembina memberikan bendera Sang Merah Putih kepada Penegak yang bersangkutan. 
  • 8) Pembina melepas Tanda Penegak Bantara disertai pesan seperlunya. 
  • 9) Tanda Penegak Laksana dipasang sendiri oleh Penegak yang bersangkutan. 
  • 10) Penegak Bantara yang naik tingkat mengulang janji Trisatya dituntun Pembina memegang ujung Sang Merah Putih dengan tangan kanannya ditempelkan di dada kiri tepat pada jantungnya. 
  • 11) Pembina memimpin doa menurut agama dan keperayaan masing-masing. 
  • 12) Ucapan selamat dari anggota ambalan. 

d. Laporan Evaluasi Pelantikan

Laporan evaluasi pelantikan dilaksanakan oleh Ambalan Penegak dibantu oleh pembina. Butir-butir laporan meliputi:
1) Tahap persiapan
2) Tahap pelaksanaaan
3) Tahap penyelesaian

Butir-butir laporan ini dibuat dalam bentuk matriks, agar mempermudah pengecekan/cek list. Termasuk dalam laporan adalah: laporan pertanggungjawaban keuangan dan verifikasi perlengkapan. Laporan evaluasi pelantikan bertujuan sebagai bahan pertimbangan dalam upaya peningkatan acara/prosesi pelantikan yang lebih baik.

Sumber: Buku Panduan Penyelesaian Syarat Kecakapan Umum Penegak. Diterbitkan Oleh Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Tahun 2011.

Ingin memiliki buku Panduan ini?, silahkan kakak download bukunya disini: Download Panduan Penyelesaian SKU Pramuka Penegak Terbaru - Lengkap 

Terimakasih sudah berkunjung di blog kami, silahkan kakak baca artikel menarik lainnya di Halo Pramuka

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon