Langkah-Langkah, Proses dan Tata Cara Pelantikan Pramuka Penggalang

Seorang Pramuka Penggalang yang telah menyelesaikan SKU dengan baik berhak mendapatkan TKU. Di dalam Gerakan Pramuka pemberian TKU dilaksanakan dalam upacara pelantikan.

Sudah tahu tentang kode etik pembina, baca ini: Kode Etik Pembina Pramuka Terbaru

Upacara pelantikan merupakan serangkaian acara dalam rangka memberikan pengakuan dan pengesahan terhadap seorang pramuka atas prestasi yang dicapainya.

Upacara pelantikan bertujuan agar para pramuka yang dilantik mendapat kesan yang mendalam dan membuka hatinya untuk dapat menerima pengaruh pembinanya dalam upaya membentuk manusia yang berkepribadian, berbudi pekerti luhur, bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, peduli pada: tanah air, bangsa, masyarakat, alam lingkungan serta peduli pada dirinya sendiri dengan berpedoman pada satya dan darma pramuka.


1. Langkah-langkah proses pelantikan
Setelah menyelesaikan tugas dan kewajiban menyelesaikan SKU dengan baik, para pramuka perlu mendapat pengakuan dan pengesahan dari lingkungannya, dengan melewati upacara pelantikan.

2. Hal-hal yang dilakukan dalam proses pelantikan sebagai berikut
a. Persiapan
  • 1) Persiapan mental. 
    • Yang dimaksud dengan persiapan mental ialah mempersiapkan peserta didik agar dengan sukarela mau mengucapkan janji/satya pramuka, serta dengan sepenuh hati rela mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari. 
  • 2) Persiapan fisik. 
    • Bagi pramuka yang dilantik memerlukan persiapan fisik yang prima karena dimungkinkan ia akan menunggu dan berdiri lama, sebagai bagian dari pendidikan kesabaran. 
  • 3) Persiapan peralatan ialah persiapan peralatan pelantikan: bendera merah putih, standar bendera, tanda-tanda pelantikan/ TKU, dan alat-alat penunjang lainnya. 

b. Pelaksanaan pelantikan.
Hal-hal prinsip yang dilakukan dalam upacara pelantikan, antara lain ialah:
  • 1) adanya bendera merah putih sebagai bendera pelantikan berfungsi sebagai media untuk menanamkan jiwa : kebangsaan cinta tanah air, patriotisme, persatuan dan kesatuan bangsa. 
  • 2) wawancara antara pembina dengan yang akan dilantik untuk menanamkan komitmennya terhadap kepramukaan, kemasyarakatan, kemandirian, percaya diri, kepemimpinan dan ketakwaannya kepada Tuhan YME. 
  • 3) pengucapan satya pramuka secara sukarela oleh calon. 
  • 4) tata urutan acara yang rapi serta formasi barisan sesuai dengan golongannya. 
  • 5) dilaksanakan dalam suasana hikmat 
  • 6) adanya doa untuk memberikan kekuatan batin kepada yang dilantik. 

3. Variasi tata upacara pelantikan dapat dilaksanakan sebagai bagian dari pengembangan kiasan dasar, dengan catatan tidak mengaburkan makna pelantikan yang ada .

4. Susunan acara dan formasi barisan pelantikan disesuaikan dengan perkembangan dan penggolongan peserta didik, diatur dalam PP Kwarnas No. 178 tahun 1979, tentang Petunjuk Penyelengaaraan Upacara dalam Gerakan Pramuka.

Baca juga cara pembuatan proposal Persami Penggalang disini: Proposal Persami (Perkemahan Sabtu Minggu) Penggalang SD - SMP

5. Macam-macam Upacara pelantikan
a. Upacara Pelantikan calon Penggalang menjadi Penggalang Ramu . 
Upacara Pelantikan Calon Penggalang menjadi Penggalang Ramu dilaksanakan sebagai berikut :
  • 1) Setelah acara berdoa Calon Penggalang yang akan dilantik diantar oleh Pemimpin Regunya ke hadapan Pembina Penggalang kemudian pengantar kembali ke regunya. 
  • 2) Penggalang yang sudah dilantik maju satu langkah. 
  • 3) Tanya jawab tentang Syarat Kecakapan Umum Penggalang Ramu antara Pembina Penggalang dan calon yang akan dilantik. 
  • 4) Calon yang akan dilantik berdoa diikuti anggota pasukan dipimpin oleh Pembina Penggalang. 
  • 5) Sang Merah Putih dibawa petugas ke sebelah kanan depan dari Pembina Penggalang. Waktu Sang Merah Putih masuk ke tempat upacara anggota pasukan menghormat dipimpin oleh Pratama. 
  • a) Calon secara sukarela mengucapkan janji Trisatya dituntun oleh Pembina Penggalang dengan tangan kanannya memegang ujung Sang Merah Putih ditempelkan di dada kiri tepat dengan jantungnya. 
  • b) Pada waktu ucapan janji anggota pasukan yang sudah dilantik memberi hormat secara spontanitas 
  • 6) Penyematan tanda-tanda disertai nasehat dari Pembina Penggalang 
  • 7) Pratama maju satu langkah lalu memimpin penghormatan kepada Penggalang yang baru dilantik, diteruskan pemberian ucapan selamat dari anggota pasukan. 
  • 8) Pemimpin regu menjemput anggotanya yang baru dilantik. 
  • 9) Pembina menyerahkan pasukan kepada Pratama untuk meneruskan acara latihan. 
  • 10) Pratama memimpin penghormatan pasukan kepada Pembina Penggalang, kemudian membubarkan barisan. 

b. Upacara Kenaikan Tingkat dari Penggalang Ramu ke Penggalang Rakit atau dari Penggalang Rakit ke Penggalang Terap dilaksanakan sebagai berikut :
  • 1) Dilakukan serangkai dengan Upacara Pembukaan Latihan. 
  • 2) Penggalang yang akan naik tingkat mengambil tempat berhadapan dengan Pembina Penggalang. 
  • 3) Penggalang Rakit dan atau Penggalang Terap maju selangkah. 
  • 4) Tanya jawab tentang syarat kecakapan umum yang telah diselesaikan, antara Pembina dan Penggalang yang akan naik tingkat. 
  • 5) Petugas bendera membawa Sang Merah Putih ke sebelah kanan depan dari Pembina Penggalang. Waktu Sang Merah Putih memasuki tempat upacara anggota pasukan menghormat dipimpin Pratama atau petugas. 
  • a) Penggalang yang akan naik tingkat mengulang ucapan janji Trisatya dituntun Pembina Penggalang dengan tangan kanannya memegang ujung Sang Merah Putih ditempelkan di dada kiri tepat dengan jantungnya. 
  • b) Pada waktu ucapan janji anggota pasukan yang sudah dilantik memberi hormat secara spontanitas 
  • 6) Pelepasan tanda kecakapan umum lama dan penyematan tanda kecakapan umum baru, diiringi nasehat pembina. 
  • 7) Penghormatan pasukan kepada Penggalang yang baru naik tingkat dipimpin Pratama atau petugas, dilanjutkan pemberian selamat dari anggota pasukan, kemudian kembali ke tempat masing-masing termasuk Penggalang yang naik tingkat. 
  • 8) Pembina Penggalang memimpin berdoa sesuai denganagama dan kepercayaan masing-masing. 
  • 9) Pembina Upacara (Pembina Penggalang) menyerahkan pasukan kepada Pratama untuk meneruskan acara latihan. 
  • 10) Pratama maju satu langkah lalu memimpin penghormatan pasukan kepada Pembina Upacara (Pembina Penggalang) kemudian membubarkan barisan . 
  • 11) Pembina Penggalang mengucapkan terimakasih kepada para pembantunya diteruskan dengan acara latihan. 

c. Upacara Pindah ke Golongan Penggalang
Bagi Pramuka Penggalang yang telah berumur 16 tahun tanpa melihat pencapain tingkat maka dia harus dipindahkan ke golongan Pramuka Penegak dengan tata cara sebagai berikut :
  • Di laksanakan dalam rangkaian Upacara Pembukaan Latihan Pasukan Penggalang dan Upacara Pembukaan Latihan Ambalan Penegak. 
  • Penggalang yang akan pindah golongan mengambil tempat berhadapan dengan Pembina Upacara (Pembina Penggalang). 
  • Nasehat dan penjelasan Pembina Upacara (Pembina Penggalang) bahwa kepindahannya bukan karena kecakapannya, melainkan karena usia dan perkembangan jiwanya 
  • Penggalang yang akan pindah golongan minta diri kepada anggota pasukannya. 
  • Pembina Upacara (Pembina Penggalang) mengantar Penggalang yang bersangkutan ke Ambalan Penegak. 
  • Serah terima anggota antara Pembina Penggalang dan Pembina Penegak. 
  • Pembina Penggalang kembali ke pasukan untuk melanjutkan acara latihannya. 
  • Acara penerimaan anggota di ambalan disesuaikan dengan adat yang berlaku di ambalan itu. 
  • Anggota baru diserahkan kepada sangga yang akan menerimanya. 
  • Pembina Penegak menyerahkan kembali ambalan kepada Pradana untuk meneruskan acara latihannya. 

Sumber: Buku Petunjuk Penyelesaian SKU Penggalang (Terbaru tahun 2011). Kwartir Nasional Gerakan pramuka

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon